Friday, February 20, 2009

Kes 3 : Rompakan Wang Satu Juta 1 (Bahagian 1)

ROMPAKAN WANG SATU JUTA


Menjejaki Wang Satu Juta!


Sebuah kereta memecut dengan lajunya di tengah-tengah kesibukan bandar. Aliran trafik di jalanraya utama Bandar Baru Sungai Buloh menjadi kucar-kacir dengan kehadiran sebuah kererta Volvo S80 berwarna biru metalik mencelah-celah antara kenderaan. Kadang kala kereta itu tersasar ke lalulintas yang bertentangan dan hampir-hampir bertembung dengan kereta yang berlawanan arah dengannya. Tetapi nampaknya pemandu kenderaan itu seorang yang cekap memandu secara merbahaya. Sekali sekala kereta yang dipandunya bergesel dengan kereta lain dan menghasilkan percikan api. Ada juga kenderaan yang terbabas semata-mata ingin mengelak dari bertembung dengan kereta Volvo S80 yang bernombor pendaftaran palsu itu.
Tidak jauh di belakang kereta itu ada dua kereta peronda Proton Waja polis yang membunyikan siren sedang cuba mengejar kereta itu. Sebenarnya ada tiga kesemuanya setelah sebuah darinya terbabas dalam adegan kejar mengejar itu.
“Kau ingat kau boleh terlepas dengan mudah ya?! Kalau kau terlepas pun aku akan pastikan kereta kau tu akan hancur berkecai dan kau berlari dalam keadaan luka yang sangat parah!!” Seorang polis wanita yang berada dalam kereta peronda yang berada di belakang kereta Volvo S80 sedang bercakap seorang diri dengan nada yakin.
Sementara rakan setugas di sebelahnya yang kelihatan ketakutan sedang berpaut pada ‘handler’ di atasnya.
“Puan, Kalau iya pun… Janganlah tiru ….aksi dia tu…Silap-silap…. dia terlepas….., kita pulak….. di timpa bencana..” Kata-kata yang keluar dari Sarjan Idris terputus-putus mengikut jumlah kereta yang Inspektor Raudhah pintas dengan cara yang berbahaya.
“Jangan cerita pasal bencana boleh tak… Saya jadi tak konfiden kalau awak cakap macam tu! Baik awak diam saja sarjan!” Balas Inspektor Raudhah sambil memusing stering kereta dan memainkan pedal minyak dan brek seraya tangan kirinya menggerakkan tombol gear.
“Kenapa tak aku je yang pandu awal-awal tadi… Lupa pulak aku yang Inspektor Raudhah ni tekenal dengan gaya pemanduan yang berbahaya. Ya Allah! Selamatkanlah aku dan Puan aku yang degil ni!!” Sarjan Idris menadahkan tangan dengan muka yang penuh memohan.
“Kalau kau yang pandu, mesti kereta tu dah cicir kita jauh. Sekurang-kurangnya, kita tahu ke mana arah dia melarikan diri!! Aku tak pernah pulang ke balai polis tanpa membawa penjenayah dengan cara pemanduan seperti ini!!” Inspektor Raudhah memang terkenal dengan kehebatannya mengejar penjenayah menggunakan kenderaan. Dia telah merosakkan hampir enam buah kereta peronda dan tiga buah motosikal sepanjang kariernya sebagai anggota polis. Tetapi ianya berbaloi kerana dia berjaya memberkas semua penjanayah dengan cara seperti ini.
Sebelum tiba di satu simpang berlampu isyarat yang terdapat banyak kenderaan,

STREEEEEEEECHHH!!!!!!!!

Kereta Volvo S80 itu tiba-tiba berpusing untuk berpatah balik Betul-betul 100 meter di depan kereta peronda yang dipandu Inspektor Raudhah.
“Siapa yang pandu kereta polis tu? Aku dengar hanya ada seorang anggota polis yang berani memandu dengan cara bahaya seperti ni. Yang aku dengar seorang anggota wanita… Jangan-jangan….” Seorang lelaki berjaket hitam sedang tersenyum sambil tangan kirinya mengocok tombol gear ke gear rendah. Di tempat duduk sebelah pemandu terdapat sarung kepala berwarna merah. Pedal minyak ditekan habis sambil pedal cluth dilepaskannya perlahan-lahan. Deruman enjin keretanya yang telah diubahsuai itu membingitkan keadaan. Keretanya memecut laju ke arah kereta peronda Inspektor Raudhah. Geseran tayar yang menghasilkan asap tebal menyelubungi jalanraya.
Inspektor Raudhah tergamam dengan tindakan pemandu itu. “Apa muslihat yang dia nak buat ni? Gila ke dia ni? Sebijik macam dalam filem!!” Bisik hati Inspektor Raudhah.
“Puan, tengok tu!! Dia nak uji kekeringan hati Puan!!! Ya Allah!! Aku tak nak mati dengan cara ni!! Puan Menyerah saja!!! Dia tu orang gila agaknya!! Elak cepat Puan!!!!!” Sarjan Idris menjerit dan merayu dengan biji matanya tak terlepas memandang ke hadapan.
Inspektor Raudhah mengukir senyuman sambil menjeling Sarjan Idris.
“Dia ni bukan gila. Kalau gila dia takkan larat memandu cara macam ni. Nak tahu hati siapa lagi kering.., tunggu beberapa saat lagi…” Ujarnya selamba sambil mengurangkan satu gear dan menekan penuh pedal minyak. Mereka berdua tersentak ke hadapan apabila enjin kereta peronda mengaum. Kali ini kedua-dua kenderaan yang saling berhadapan ini bergerak dengan pecutan yang begitu pantas sekali.
“As’hadu’alla’ilaha’illah…” Sarjan Idris mengucap dua kalimah syahadat tanda dia pasrah dalam situasi genting itu. Pemandu Volvo S80 itu tenang sahaja meluncurkan keretanya. Ini kerana dia berpendapat seorang anggota polis tidak akan menggadaikan nyawa demi menangkap penjenayah yang baru pertama kali dikejarnya.
Jarak kedua-dua kenderaan makin hampir. Kelajuan kedua-duanya pula amat tinggi. Kebetulan malam itu helikopter polis sedang meronda dan memantau agedan kejar-mengejar itu.
“Inspektor! Elak! Kamu telah mengejar kereta yang salah!! Ini arahan dari IPK!!” Alat perhubungan yang membawa isyarat dari krew helikopter berkumandang di dalam kereta peronda yang dinaiki oleh Inspektor Raudhah dan Sarjan Idris. Tapi nampaknya pemandu kereta peronda itu tidak akan menghiraukan arahan. Dia masih dalam keadaan yakin jika dilihat dari senyumannya.
60 meter yang terakhir sebelum pertembungan..
“Idris! Pegang kuat-kuat…pejam mata, dan jangan pandang depan. Kau pakai tali pinggang tak?” jerit Inspektor Raudhah.
“Pakai Puan. Nak mati pun kena pakai tali pinggang keselamatan ya Puan?” Jawab Sarjan Idris ketakutan.
“Bukan… Kita akan berpusing-pusing di udara seperti menaiki piring terbang sebentar lagi.” Sambung Inspektor Raudhah seperti membaca puisi sambil fokus dengan sasarannya.
“Maknanya kita tak akan matilah ya Puan?” Sarjan Idris sedikit kehilangan perasaan takutnya.
“Belum tentu..” Jawab Inspektor raudhah ringkas. Jawapan yang mengecewakan Sarjan Idris. Dia kembali dengan wajah bimbangnya. Semua kenangan bersama keluarga dan tunang tersayang muncul di hadapan mata ketika itu.
“Aku tahu apa yang kau fikirkan, pemandu yang hebat! Kau pasti jangka yang aku akan mengalah. Memang aku akan elakkan diri… tapi aku dah cakap, kalau kau terlepas pun, kau takkan pergi jauh kerana kau juga akan kehilangan kereta hebat kau tu!! RASAKAN NI!!!”
Di 30 meter terakhir sebelum pertembungan, Inspektor Raudhah memulakan helahnya. Dia memutar stering keretanya dengan pantas ke arah kiri sambil menekan brek dengan kadar yang sesuai supaya keretanya berkedudukan melintang.
Kini kereta peronda yang dinaiki Inspektor Raudhah bergerak secara melintang menuju ke hadapan dengan keempat-empat tayar bergesel di permukaan jalanraya. Pemandu Volvo S80 itu tergamam dengan perubahan itu dan tidak sempat berbuat apa-apa kerana apa yang berhadapan dengannya kini bukan bahagian depan kereta peronda tetapi bahagian kiri sebelah belakang kereta peronda itu!!.
“Kurang Ajar! Baru aku ingat, dia ni Inspektor Raudhah yang terkenal tu!!!” ...


dapatkan buku Kisah Penyiasatan: Jadid Raudhah di Google Play untuk sambungan kisah ini..

0 comments:

Post a Comment

Beritahu saya sesuatu... cakap... cakap....!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget
Superman Logo